Gawat… Ribuan PNS Akan Segera Dipecat

Kenaikan-Pangkat-PNS-210414-sis-3
SUARAPGRI – Selamat pagi dan salam sejahtera. Berita pagi ini yang akan kami bagikan mengenai pemecatan PNS, simak berita selengkapnya dibawah ini.
Badan Kepegawaian Negara (BKN) mengirimkan surat ke sejumlah instansi untuk memberhentikan 93.721 pegawai negeri sipil (PNS) yang tidak melakukan registrasi dalam pendataan ulang PNS secara elektronik (e-PUPNS).

Kepala Biro Hukum BKN Tumpak Hutabarat mengatakan, instansi tempat PNS tersebut berada yang memiliki kewenangan untuk memberhentikan, sedangkan BKN hanya bisa memblokir administrasi para PNS. ”Kami juga masih menunggu instansi- instansi itu membuat pemberhentian,” katanya dalam siaran pers yang diterima kemarin. Pemblokiran tersebut berarti ditutupnya layanan kepegawaian oleh BKN.

Dalam hal ini, 93.721 PNS tersebut tidak dapat menerima pemrosesan kenaikan pangkat, mutasi, dan hal-hal lain yang menyangkut urusan kepegawaian. Hal itu merupakan konsekuensi atas tidak adanya respons terhada pedaran yang dikeluarkan kepala BKN.

Padahal, menurut Tumpak, e-PUPNS merupakan program nasional menuju terwujudnya basis data kepegawaian yang mutakhir, akurat, dan terpercaya. Dia belum bisa memastikan penyebab banyaknya PNS yang tidak melakukan registrasi. Instansi tempat PNS itu berada sedang mendalami persoalan itu, termasuk memastikan apakah yang bersangkutan masih aktif bekerja atau tidak.

”Kalau misalnya ternyata tidak ada orangnya dan gaji terus dikasih, kan menjadi sebuah temuan. Yang penting, kita minta laporan daerah kenapa mereka tidak registrasi,” imbuhnya. Jika ada komplain atas kebijakan ini, BKN akan melakukan pengecekan secara mendetail. Itusebabnya mereka masih terus menunggu perkembangan. Jika diketahui PNS yang bersangkutan memang malas maka akan diberhentikan.

Namun, beberapa PNS pun sudah mengadu ke BKN bahwa dirinya sedang tugas belajar dan telah melakukan registrasi, tapi karena tidak memberikan data dukungan maka datanya diblokir. BKN akan mengecek apakah data PNS itu masih bisa dibuka atau tidak. Berdasarkan rekapitulasi data di Unit Pengolahan Data BKN, pada kondisi per 1 Februari 2016 terdata 4.460.126 PNS telah melakukan registrasi e-PUPNS atau 97,9% dari total PNS di Indonesia yang berjumlah 4.553.847 orang.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi II DPR Ahmad Riza Patria meminta BKN untuk lebih berhati-hati dalam mengambil keputusan. Apalagi, sebuah kebijakan yang bersifat final seperti pemberhentian. ”Jangan terlalu cepat mengambil keputusan,” katanya. Sebelum mengambil langkah pemberhentian, BKN harus melakukan validasi.

Tentu ada sebuah alasan yang membuat PNS tidak melakukan registrasi. ”Ini menyangkut masalah di daerah, masalah jarak, dan sosialisasi. Bisa jadi juga ada yang tidak paham,” jelasnya.

Demikian berita yang dapat kami bagikan pada pagi ini, semoga bermanfaat, terima kasih.
Sumber : koran-sindo.com
Facebooktwittermail

About author

Admin
Admin 105 posts

Hanya seorang biasa saja yang dipercaya sebagai seorang admin untuk mengelola situs ini. "Hidup itu indah, jadi jangan dibikin susah"

You might also like

INFORMASI 0 Comments

PERLU RAMBU-RAMBU LALIN

Menuju kantor pagi hari lewat jalan Aneka tambang sekarang udah ngk asik lagi. kondisi jalan yang sempit dan berlubang memerlukan konsentrasi yang lebih. apalagi saat pagi hari berbarengan dengan para

INFORMASI 0 Comments

Jadwal Uji Kompetensi Guru 2015

Tertanggal 14 Agustus 2015 Direktorat Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kemdikbud telah mengeluarkan Surat Edaran Dirjen GTK Nomor 2825/B/PR/2015 tentang Pelaksanaan Uji Kompetensi Guru (UKG) tahun 2015 yang ditujukan kepada

INFORMASI 1Comments

Kabut Bikin Kalang Kabut

Memasuki musim kemarau bagi warga Kalsel, kabut asap sudah tidak asing lagi. Dalam beberapa minggu terakhir, kabut asap kondisinya sudah membahayakan. Sejauh ini pembakaran lahan, ataupun hutan dan semak belukar

1 Comment

  1. artikenya menarik untuk di baca dan mudah di pahami,,,bisa menambah wawasan para pembaca,terimakasih admin dan penulis.

Leave a Reply